#google analistic

Minggu, 02 Desember 2012

One Click 3$ ,really???

Saat ini seringkali kita dengar dengan internet yang menghasilkan dollar atau rupiah. Disini akan saya berikan contoh link yang 'katanya' jika dilihat oleh pengunjung maka setiap kunjungannya diberikan bayaran sebesar $3 , dan apakah ini benar atau tidak silakan dibuktikan sendiri.

http://earnite.com/ref.php?page=act/ref&invcod=22805

Selasa, 02 Oktober 2012

TIPS Mengatasi Rasa Takut

Jangan Biarkan Ia Menjadi Generasi Penakut
Menjadi penakut bukanlan suatu yang diharapkan oleh setiap orang tua terhadap anak cucunya kelak. Sifat penakut ini biasanya terbangun atau terpupuk saat masih kecil hingga masa anak-anak. Misalnya, takut kegelapan, takut berada di rumah sendiri, maupun takut terhadap sesuatu yang lainnya. Jika rasa takut tersebut sampai tidak dapat ditangani sejak dini, maka yang akan terjadi adalah perkembangan kepribadian orang tersebut kejiwaannya akan terganggu. Mental yang seharusnya kuat akan terlihat lemah.

Berikut ini beberapa cara mengatasi rasa takut yang berlebihan:
  • Jangan dibiasakan atau bahkan dihindari untuk memberikan contoh atau menunjukkan ketakutan pada sesuatu yang berlebihan dihadapan anak.
  • Hargai perasaan takut anak, hindari keinginan untuk mencela atau mengkritik rasa takutnya.
  • Jangan berlebihan dengan ketakutannya (over reactive).
  • Berikan penjelasan kepada anak kalau rasa takut adalah normal dan bisa kita kendalikan.
  • Hindari untuk menantang anak menghadapi rasa takutnyaseorang diri. Bantu dia untuk bersama-sama mengatasi rasa takut tersebut.
  • Ajak dan dorong dia untuk mengungkapkan rasa takutnya. Biarkan dia tahu ada yang siap mendengar dan membantunya.
  • Perbanyak aktivitasnya diwaktu senggang sehingga rasa takutnya berkurang atau bahkan bisa hilang.
  • Ajarkan berbicara secara positif. Semakin dia mengatakan hal-hal positif pada dirinya, akan membuat dia semakin yakin dengan kekuatannya untuk mengalahkan rasa takut yang dimilikinya.
  • Hindarkan aktifitas-aktifitas yang membuat dia menjadi takut seperti menonton film horror atau yang berbau mistis.
  • Jangan menakut-nakuti anak jika tidak mau dia menjadi seorang penakut.
  • Ajarkan anak untuk menghalau rasa takutnya. Ajarkan untuk mengalihkan perhatian secara mandiri

Semoga tulisan ini bermanfaat bagi siapapun yang membacanya, semoga kelak tidak ada lagi generasi yang penakut. Generasi pemberani yang sejati nantinya. ones

sumber: majalah Hadila

Sabtu, 29 September 2012

TIPS:Bagaimana Seharusnya Menghadapi Masalah???


Remaja Bermasalah, Salah Siapa??
Manusia berproses menuju kedewasaan dalam menghadapi masalah yang ada dihadapannya. Masih sering kita lihat ataupun kita jumpai ketika ada orang yang sedang dmendapatkan masalah dia cenderung menangis, marah-marah, ataupun sampai depresi. Namun disaat kita menghadapi masalah dengan cara tersebut, justru akan menimbulkan masalah lain yang kadang malah lebih besar ataupun lebih rumit untuk diseleseikan. Berikut ini beberapa tip dalam menangani masalah :

Belajar Menikmati Masalah
Menikmati disini bukan berarti menghayati ataupun dengan enjoynya ketika mendapatkan masalah seperti saat kita sedang menikmati es cream yang dengan santainya kita larut dalam menikmatinya sehingga melupakan yang ada disekelilingnya.
Menikmati masalah disini yang dimaksud adalah dengan menyeleseikannya secara enjoy dengan kita menikmati masalah yang didapat berarti kita akan siap ketika kita mendapatkan msalah yang sama. Tapi pertanyaannya adalah emang mau kalau dapat masalah yang sama???

Mencari Sumber Permasalahan dengan segera.
Segera cari sumber apa yang sebenarnya menjadi penyebab masalah tersebut. Ibarat kayu yang dibakar, jika tidak segera diguyur dengan air atau dimatikan dengan apapun, maka api akan melahap semua yang bisa dilahabnya. Begitu juga dengan masalah, ketika tidak segera diseleseikan maka bukan tidak mungkin kalau akan muncul masalah-masalah berikutknya.

Yakin Kalau Kita Mampu Mengatasi Masalah
Merasa tidak mampu mengatasi masalah adalah tipe orang yang loyo, bukan seorang yang tegar atau kuat. Ingatlah dan yakinkan pada diri kita bahwa kita mampu menyeleseikan masalah apapun yang kita dapati. Pepatah mengatakan Badai Pasti Berlalu, namun jangan lantas tidak mau mencari cara untuk segera menyeleseikan masalah.

Ada Hikmah Dibalik Masalah
Inilah yang menjadi balasan ketika orang mampu mengalahkan atau mengatasi masalah. Biasanya setelah kita menyeleseikan masalah kita akan mendapatkan sesuatu yang ada dibalik masalah tersebut. Mungkin kita akan menjadi lebih berhati-hati supaya tidak mendapatkan masalah yang sama, lebih tenang dalam menghadapi masalah, lebih dewasa dan lain sebagainya.

Semoga tulisan ini bisa menginspirasi kita dalam menyeleseikan masalah-masalah yang ada disekitar kita. Jangan sampai beranggapan bahwa orang yang tidak mempunyai masalah adalah orang yang sukses atau orang yang mulyo kata orang jawa. Justru orang yang memiliki masalah dan mampu menyeleseikannya itulah orang yang dapat dikatakan sukses atau mulyo. ones

Jumat, 28 September 2012

Persahabatan Yang Rukun : ada Awal, Juga ada Akhir

persahabatan monyet yang rukun
Masih terbayang ketika melintas sebuah rumah kost yang ada tak jauh dari tempat kerjaku. Sekilas terbayang nama..Asyik lho jalan bareng dengannya, ga cuma enak diajak ngobrol tapi rela mengeluarkan receh buat jajan bareng. Sering bercanda waktu kerja bareng dengannya yang kebetulan menjadi satu team perjuangan dalam melaksanakan pekerjaan yang telah diberikan oleh perusahaan kepada kami.
Sekitar akhir tahun 2008 yang sekaligus menjadi akhir dari sebuah perjuangan bareng, tiba-tiba Dia melayangkan surat kepada atasan untuk segera mengakhiri masa kerjanya di perusahaan tempat kami bekerja bersama. Dia mengawali tahun 2009 dengan belum ada pekerjaan,,Kasian kan. Aku tahu bahwa dia benar-benar keluar setelah aku membaca email yang berisi surat penguduran dirinya dan perintah untuk melucuti semua akses dan fasilitas dari kantor. Sungguh semuanya itu cepat banget berjalan dan tak terasa..

Belum lama sudah "Teman Ku" yang satu pergi meninggalkan kami semua yang tidak ada pemberitahuan sebelumnya kepada siapapun. Dulu Dia menjadi supervisorku sekaligus teman dan kawan. Tiba-tiba dia menitipkan aset pinjaman perusahaan yang berupa Laptop TOS HIdeung BAdag alias TOSHIBA dan handphone nokia kepada teman satu kost dan sekaligus satu kamar denganku untuk dikembalikan ke pemiliknya yaitu...(sensor)
Dengar-dengar sih cuma mau training di kota seberang sana yang ga jauh dari kota dimana aku dulu bekerja bersama dengannya. Tapi lama kelamaan kok kayaknya aneh,,kalo cuma mau training kok gak minta ijin aja yah,,terus hari demi hari yang rasanya sepi tanpa kehadiran dirinya. Kenapa bisa terasa sepi?karena Dia orangnya serba bisa,,enak diajak ngobrol,,de el el..
Terakhir kali jalan bareng itu kira-kira waktu maintenance di salah satu client. Di jalan sambil aku nyetir motor Karisma 125D milikku yang cuma titipan dari kakakku, aku ngobrol panjang lebar ke sana kemari yang semua itu adalah pengalaman manis dan pait yang pernah dialaminya.
Sempat terpikir olehku apakah semua itu juga akan terjadi kepadaku.
hiks hiks

Tak lama kemudian lagi-lagi seorang kawanku "melarikan diri" dari dunia pekerjaan yang telah kita lalui bersama. Lagi-lagi ga ada pemberitahuan sebelumya keada rekan-rekan semuanya.
Kalo yang satu ini sih orangnya "gimana" gitu..
Akhir-akhir di perusahaan, Dia keliatan stress..
Sering dia naik ke lantai paling atas buat ngisap rokok..tak tanggung-tanggung ngisapnya, sekali pengen langsung 4,5,6 batang lho. waduh kayak cerobong asap..ih sereeem.
Temanku yang satu ini pinter banget menganalogikan sebuah permasalahan. Katanya sih rahasianya begini.."pakai otak kanan dan otak kiri...lalu selama masih berpikir sepert itu kemudian langsung kerjakan...".
Lha mana ada orang yang seperti itu hayo..masa pakai otak kanan dan otak kiri secara bersamaan,,yang benar aja..
Temanku yang satu ini emang agak gokil, tapi juga agak aneh..kadang suka bercanda,kadang diem seribu bahasa...
Makanya waktu mau "melarikan diri" dia gak kelihatan kalau dia mau melakukan hal itu. Tiba-tiba aja dia menghilang begitu saja.

Sebuah cerita tersebut menggambarkan suasana yang sudah terbangun ketika adanya kebersamaan. Namun, yang menjadi tidak menyenangkan adalah ketika ada pertemuan kenapa harus ada perpisahan. Nah, mungkin saatnya kita mulai berfikir dan meluruskan pandangan untuk tidak menginginkan suatu pertemuan yang tiada perpisahan. Pertemuan dan perpisahan adalah dua hal yang memang tidak dapat dipisahkan satu dengan lainnya.

Akhirnya, semoga tulisan ini bermanfaat buat semuanya. ones

Kamis, 27 September 2012

Remaja Gaul itu…


Remaja Tanpa Narkoba
Remaja masa kini katanya remaja yang pergaulannya bisa luas. Namun tidak menjadi rahasia lagi kalau GAUL itu disalah artikan oleh remaja pada masa kini. Disini akan sedikit diulas tentang bagaimana remaja gaul itu seharusnya.
Gaul itu berarti mempunyai Kebiasaan.
Kesukaaan yang positif tentunya yang harus dimiliki. Bukan kebiasaan negatif yang menjadikan ujungnya adalah kekecewaan. Kebiasaan-kebiasaan ini biasanya timbul karena hobi. Hobi yang kita miliki inilah yang sebaiknya kita jadikan kebiasaan yang positif, seperti hobi bermain bola, hobi bermain futsal, hobi membaca, hobi memancing dan lain sebagainya. Pokoknya disini ditekankan untuk hobi yang positif apapun itu bentuknya.
Gaul itu berarti Lebih Giat.
Karena diatas tadi disampaikan kalau mempunyai kebiasaan yang positif dan lebih bisa bermanfaat, maka setelah itu segera kembangkan kebiasaaan atau hobi-hobi yang dimiliki. Apapun yang dilakukan dengan keseriusan akan menghasilkan yang dapat membuat kita merasa puas.
Gaul itu Berkarakter.
Karakter yang akan terlihat nantinya setelah kita dewasa adalah wujud dari kebiasaan-kebiasaan kita yang dilakukan pada saat ini. Orang yang mempunyai karakter ini tidak mudah untuk ikut arus dan lebih mempunyai kepribadian. Tidak ikut-ikutan apa yang menjadi tren ataupun apa yang menjadi kebiasaan oranglain. Dia akan lebih menonjolkan sifat asli yang ada pada diri kita. Manjadi diri sendiri itulah yang akan selalu tertanam dalam jiwa orang yang berkarakter. Be My Self Is The Best Choice!!!
Gaul itu Tidak Merugikan.
Menjadi remaja gaul itu tidak harus merugi. Misalkan orang berkata “ga merokok ga gaul”, nah disini biasanya orang yang tidak memiliki karakter yang jelas akan ikut-ikutan melakukan apa yang menjadi kebiasaan oranglain yaitu merokok. Selain merokok itu merugikan diri sendiri, ternyata merokok itu dapat merugikan oranglain juga. Selain merokok ada juga yang mengatakan “ga minum ga gaul”. Minum disini adalah minum-minuman keras yang didalamnya terdapat kandungan alkoholnya.
Dua hal yang menjadi contoh yakni rokok dan minuman keras tersebut adalah hal yang merugikan bagi semua.
Mari menjadi remaja gaul tanpa harus mengikuti pola hidup orang lain. Menjadi diri sendiri itu lebih bagus daripada menjadi diri oranglain. Be your self..
Semoga tulisan ini bermanfaat bagi semuanya. ones

Senin, 24 September 2012

Makalah pendidikan karakter [full part]


 BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Indonesia memerlukan sumberdaya manusia dalam jumlah dan mutu yang memadai sebagai pendukung utama dalam pembangunan. Untuk memenuhi sumberdaya manusia tersebut, pendidikan memiliki peran yang sangat penting.
Hal ini sesuai dengan UU No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional pada Pasal 3, yang menyebutkan bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk karakter serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. Pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.
Berdasarkan fungsi dan tujuan pendidikan nasional, jelas bahwa pendidikan di setiap jenjang, termasuk di sekolah harus diselenggarakan secara sistematis guna mencapai tujuan tersebut. Hal tersebut berkaitan dengan pembentukan karakter peserta didik sehingga mampu bersaing, beretika, bermoral, sopan santun dan berinteraksi dengan masyarakat. Berdasarkan penelitian di Harvard University Amerika Serikat (Ali Ibrahim Akbar, 2000), ternyata kesuksesan seseorang tidak ditentukan semata-mata oleh pengetahuan dan kemampuan teknis (hard skill) saja, tetapi lebih oleh kemampuan mengelola diri dan orang lain (soft skill). Penelitian ini mengungkapkan, kesuksesan hanya ditentukan sekitar 20 persen oleh hard skill dan sisanya 80 persen oleh soft skill. Bahkan orang-orang tersukses di dunia bisa berhasil dikarenakan lebih banyak didukung kemampuan soft skill daripada hard skill. Hal ini mengisyaratkan bahwa mutu pendidikan karakter peserta didik sangat penting untuk ditingkatkan. Melihat masyarakat Indonesia sendiri juga lemah sekali dalam penguasaan soft skill. Untuk itu penulis menulis makalah ini, agar pembaca tahu betapa pentingnya pendidikan karakter bagi semua orang, khususnya bangsa Indonesia sendiri.

B. Rumusan masalah
Penulis telah menyusun beberapa masalah yang akan dibahas dalam makalah ini sebagai batasan dalam pembahasan bab isi. Adapun beberapa masalah yang akan dibahas dalam karya tulis ini antara lain:
  1. Apa pengertian dari pendidikan karakter itu?
  2. Bagaimana hubungan pendidikan karakter dengan keberadaban bangsa?
  3. Bagaimana upaya-upaya dalam meningkatkan mutu dari pendidikan karakter?
  4. Bagaimana gambaran dari pendidikan karakter yang sudah berhasil?

C. Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah yang disusun oleh penulis di atas, maka tujuan dalam penulisan makalah ini adalah sebagai berikut:
  1. Untuk mengetahui apa itu pendidikan karakter.
  2. Untuk mengetahui hubungan pendidikan karakter dengan keberadaban bangsa.
  3. Untuk mengetahui upaya-upaya dalam meningktakan mutu dari pendidikan karakter.
  4. Untuk mengetahui bagaiamana gambaran dari pendidikan karakter yang sudah berhasil.
 
BAB II
PEMBAHASAN
1. Pengertian
Karakter merupakan nilai-nilai perilaku manusia yang berhubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa, diri sendiri, sesama manusia, lingkungan, dan kebangsaan yang terwujud dalam pikiran, sikap, perasaan, perkataan, dan perbuatan berdasarkan norma-norma agama, hukum, tata krama, budaya, dan adat istiadat.
Pendidikan karakter adalah suatu sistem penanaman nilai-nilai karakter kepada warga sekolah yang meliputi komponen pengetahuan, kesadaran atau kemauan, dan tindakan untuk melaksanakan nilai-nilai tersebut, baik terhadap Tuhan Yang Maha Esa (YME), diri sendiri, sesama, lingkungan, maupun kebangsaan sehingga menjadi manusia insan kamil.  Dalam pendidikan karakter di sekolah, semua komponen (stakeholders) harus dilibatkan, termasuk komponen-komponen pendidikan itu sendiri, yaitu isi kurikulum, proses pembelajaran dan penilaian, kualitas hubungan, penanganan atau pengelolaan mata pelajaran, pengelolaan sekolah, pelaksanaan aktivitas atau kegiatan ko-kurikuler, pemberdayaan sarana prasarana, pembiayaan, dan ethos kerja seluruh warga dan lingkungan sekolah.
“Pendidikan karakter yang utuh dan menyeluruh tidak sekedar membentuk anak-anak muda menjadi pribadi yang cerdas dan baik, melainkan juga membentuk mereka menjadi pelaku baik bagi perubahan dalam hidupnya sendiri, yang pada gilirannya akan menyumbangkan perubahan dalam tatanan sosial kemasyarakatan menjadi lebih adil, baik, dan manusiawi.”(Doni Koesoema A M.Ed)

2. Pendidikan Karakter Untuk Membangun Keberadaban Bangsa
Dunia pendidikan diharapkan sebagai motor penggerak untuk memfasilitasi perkembangan karakter, sehingga anggota masyarakat mempunyai kesadaran kehidupan berbangsa dan bernegara yang harmonis dan demokratis dengan tetap memperhatikan sendi-sendi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan norma-norma sosial di masyarakat yang telah menjadi kesepakatan bersama.
”Dari mana asalmu tidak penting, ukuran tubuhmu juga tidak penting, ukuran Otakmu cukup penting, ukuran hatimu itulah yang sangat penting” karena otak (pikiran) dan kalbu hati yang paling kuat menggerak seseorang itu ”bertutur kata dan bertindak”. Simak, telaah, dan renungkan dalam hati apakah telah memadai ”wahana” pembelajaran memberikan peluang bagi peserta didik untuk multi kecerdasan yang mampu mengembangkan sikap-sikap: kejujuran, integritas, komitmen, kedisipilinan, visioner, dan kemandirian.
Sejarah memberikan pelajaran yang amat berharga, betapa perbedaan, pertentangan, dan pertukaran pikiran itulah sesungguhnya yang mengantarkan kita ke gerbang kemerdekaan. Melalui perdebatan tersebut kita banyak belajar, bagaimana toleransi dan keterbukaan para Pendiri Republik ini dalam menerima pendapat, dan berbagai kritik saat itu. Melalui pertukaran pikiran itu kita juga bisa mencermati, betapa kuat keinginan para Pemimpin Bangsa itu untuk bersatu di dalam satu identitas kebangsaan, sehingga perbedaan-perbedaan tidak menjadi persoalan bagi mereka.
Karena itu pendidikan karakter harus digali dari landasan idiil Pancasila, dan landasan konstitusional UUD 1945. Sejarah Indonesia memperlihatkan bahwa pada tahun 1928, ikrar “Sumpah Pemuda” menegaskan tekad untuk membangun nasional Indonesia. Mereka bersumpah untuk berbangsa, bertanah air, dan berbahasa satu yaitu Indonesia. Ketika merdeka dipilihnya bentuk negara kesatuan. Kedua peristiwa sejarah ini menunjukan suatu kebutuhan yang secara sosio-politis merefleksi keberadaan watak pluralisme tersebut. Kenyataan sejarah dan sosial budaya tersebut lebih diperkuat lagi melalui arti simbol “Bhineka Tunggal Ika” pada lambang negara Indonesia.
Dari mana memulai dibelajarkannya nilai-nilai karakter bangsa, dari pendidikan informal, dan secara pararel berlanjut pada pendidikan formal dan nonformal. Tantangan saat ini dan ke depan bagaimana kita mampu menempatkan pendidikan karakter sebagai sesuatu kekuatan bangsa. Oleh karena itu kebijakan dan implementasi pendidikan yang berbasis karakter menjadi sangat penting dan strategis dalam rangka membangun bangsa ini. Hal ini tentunya juga menuntut adanya dukungan yang kondusif dari pranata politik, sosial, dan budaya bangsa.
”Pendidikan Karakter Untuk Membangun Keberadaban Bangsa” adalah kearifan dari keaneragaman nilai dan budaya kehidupan bermasyarakat. Kearifan itu segera muncul, jika seseorang membuka diri untuk menjalani kehidupan bersama dengan melihat realitas plural yang terjadi. Oleh karena itu pendidikan harus diletakan pada posisi yang tepat, apalagi ketika menghadapi konflik yang berbasis pada ras, suku dan keagamaan. Pendidikan karakter bukanlah sekedar wacana tetapi realitas implementasinya, bukan hanya sekedar kata-kata tetapi tindakan dan bukan simbol atau slogan, tetapi keberpihak yang cerdas untuk membangun keberadaban bangsa Indonesia. Pembiasaan berperilaku santun dan damai adalah refreksi dari tekad kita sekali merdeka, tetap merdeka. (Muktiono Waspodo)

3. Upaya Meningkatkan Mutu Pendidikan Karakter
Terlepas dari berbagai kekurangan dalam praktik pendidikan di Indonesia, apabila dilihat dari standar nasional pendidikan yang menjadi acuan pengembangan kurikulum (KTSP), dan implementasi pembelajaran dan penilaian di sekolah, tujuan pendidikan sebenarnya dapat dicapai dengan baik. Pembinaan karakter juga termasuk dalam materi yang harus diajarkan dan dikuasai serta direalisasikan oleh peserta didik dalam kehidupan sehari-hari. Permasalahannya, pendidikan karakter di sekolah selama ini baru menyentuh pada tingkatan pengenalan norma atau nilai-nilai, dan belum pada tingkatan internalisasi dan tindakan nyata dalam kehidupan sehari-hari.
Sebagai upaya untuk meningkatkan kesesuaian dan mutu pendidikan karakter, Kementerian Pendidikan Nasional mengembangkan grand design pendidikan karakter untuk setiap jalur,  jenjang, dan jenis satuan pendidikan. Grand design menjadi rujukan konseptual dan operasional pengembangan, pelaksanaan, dan penilaian pada setiap jalur dan jenjang pendidikan.  Konfigurasi karakter dalam konteks totalitas proses psikologis dan sosial-kultural tersebut dikelompokan dalam: Olah Hati (Spiritual and emotional development), Olah Pikir (intellectual development), Olah Raga dan Kinestetik  (Physical and kinestetic development), dan Olah Rasa dan Karsa (Affective and Creativity development). Pengembangan dan implementasi pendidikan karakter perlu dilakukan dengan mengacu pada grand design tersebut.
Menurut UU No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional pada Pasal 13 Ayat 1 menyebutkan bahwa Jalur pendidikan terdiri atas pendidikan formal, nonformal, dan informal yang dapat saling melengkapi dan memperkaya. Pendidikan informal adalah jalur pendidikan keluarga dan lingkungan. Pendidikan informal sesungguhnya memiliki peran dan kontribusi yang sangat besar dalam keberhasilan pendidikan. Peserta didik mengikuti pendidikan di sekolah hanya sekitar 7 jam per hari, atau kurang dari 30%. Selebihnya (70%), peserta didik berada dalam keluarga dan lingkungan sekitarnya. Jika dilihat dari aspek kuantitas waktu, pendidikan di sekolah berkontribusi hanya sebesar 30% terhadap hasil pendidikan peserta didik.
Selama ini, pendidikan informal terutama dalam lingkungan keluarga belum memberikan kontribusi berarti dalam mendukung pencapaian kompetensi dan pembentukan karakter peserta didik. Kesibukan dan aktivitas kerja orang tua yang relatif  tinggi, kurangnya pemahaman orang tua dalam mendidik anak di lingkungan keluarga, pengaruh pergaulan di lingkungan sekitar, dan pengaruh media elektronik ditengarai bisa berpengaruh negatif terhadap perkembangan dan pencapaian hasil belajar peserta didik. Salah satu alternatif untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah melalui pendidikan karakter terpadu, yaitu memadukan dan mengoptimalkan kegiatan pendidikan informal lingkungan keluarga dengan pendidikan formal di sekolah. Dalam hal ini, waktu belajar peserta didik di sekolah perlu dioptimalkan agar peningkatan mutu hasil belajar dapat dicapai, terutama dalam pembentukan karakter peserta didik .
Sasaran pendidikan karakter adalah seluruh sekolah di Indonesia terutama pada tingkat SMP negeri maupun swasta, karena di masa SMP peserta didik belum terlalu melawan kepada guru, seperti anak SMA, dan anak SMP tidak terlalu kecil untuk mendapatkan materi pendidikan karakter, seperti anak SD atau MI.  Semua warga sekolah, meliputi para peserta didik, guru, karyawan administrasi, dan pimpinan sekolah menjadi sasaran program ini. Sekolah-sekolah yang selama ini telah berhasil melaksanakan pendidikan karakter dengan baik dijadikan sebagai best practices, yang menjadi contoh untuk disebarluaskan ke sekolah-sekolah lainnya.
Pendidikan karakter bertujuan untuk meningkatkan mutu penyelenggaraan dan hasil pendidikan di sekolah yang mengarah pada pencapaian pembentukan karakter dan akhlak mulia peserta didik secara utuh, terpadu, dan seimbang. Melalui pendidikan karakter diharapkan peserta didik mampu secara mandiri meningkatkan dan menggunakan pengetahuannya, mengkaji dan menginternalisasi serta mempersonalisasi nilai-nilai karakter dan akhlak mulia sehingga terwujud dalam perilaku sehari-hari.
Menurut Mochtar Buchori (2007), pendidikan karakter seharusnya membawa peserta didik ke pengenalan nilai secara kognitif, penghayatan nilai secara afektif, dan akhirnya ke pengamalan nilai secara nyata. Permasalahan pendidikan karakter yang selama ini ada di SMP perlu segera dikaji, dan dicari altenatif-alternatif solusinya, serta perlu dikembangkannya secara lebih operasional sehingga mudah diimplementasikan di sekolah.
Melalui program ini diharapkan lulusan-lulusan dari peserta didik dapat memiliki keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, berkarakter mulia, kompetensi akademik yang utuh dan terpadu, sekaligus memiliki kepribadian yang baik sesuai norma-norma dan budaya Indonesia. Pada tataran yang lebih luas, pendidikan karakter nantinya diharapkan menjadi budaya sekolah.

a.  Membangun Karakter Siswa Dengan "Sepiring Nasi" ( Iwan Gunawan,Guru SD Salman Al Farisi, Bandung )
“Guru kreatif terkadang mengajar dalam bingkai eksplorasi dan ketidakjelasan. Ia lebih mencari esensialitas daripada rutinitas atas apa yang dipelajari bersama siswa. Ia akan tersenyum manakala siswa bertanya, ”Pak saya menemukan hal berbeda, tidak seperti yang bapak katakan atau teman saya temukan, mengapa?”
Awalnya ada sedikit keraguan untuk menuliskan pengalaman ini, karena banyak teman yang ‘agak sedikit’ mengerutkan dahi dengan ‘metode yang agak sedikit nyleneh’ yang saya pakai ini. Tapi biarlah itu berlalu, mungkin mereka belum tahu metode ‘sepiring nasi’ yang pernah saya gunakan.
Ide awal menggunakan metode ini, didasari oleh sebuah kebingungan mengunakan metode yang tepat untuk menjelaskan materi PKn tentang ‘Manusia sebagai mahluk sosial’. Dalam hal ini saya dituntut untuk bisa menterjemahkan hal-hal yang abstrak menjadi nyata buat siswa, sehingga bisa memudahkan siswa untuk memahami materi yang rumit dengan cara yang sederhana.
Berbicara tentang sepiring nasi, kita mungkin selalu mengkaitkannya dengan masalah makan, perut lapar, nikmat dan sebagainya. Tetapi tahukah kita bahwa sepiring nasi menyimpan banyak rahasia yang bisa digunakan dalam pembelajaran? Lalu apa kaitan antara sepiring nasi dengan pembelajaran? Secara sepintas mungkin tidak ada. Tetapi apabila kita mau sedikit kreatif dengan sepiring nasi, maka kita bisa menjadikannya sebagai sebuah metoda pembelajaran.
Sepiring nasi yang biasa kita makan, sebenarnya memiliki makna yang sangat dalam bagi tumbuhnya kepekaan, kepedulian dan penghargaan atas hasil jerih payah orang lain. Mungkin selama ini, kita hanya memandang sesaat sepiring nasi tanpa menganalisisnya lebih dalam. Bahkan kita tidak punya waktu sama sekali untuk memperhatikan sepiring nasi ini disaat perut sudah sangat lapar.
Cobalah amati dengan seksama dan luangkan waktu sejenak, “Apa saja” yang ada dalam sepiring nasi? nasi, ikan asin, ikan goreng, ayam goreng , tahu, lalap, sambal, tempe, ketimun, garam, vetsin, piring, sendok atau mungkin ada hal yang lainnya?
Dari analisis sederhana ini, cobalah uraikan kembali ‘siapa saja’ yang berperan dalam menyediakan barang-barang tersebut. Sebagai contoh, petani merupakan pihak yang bertanggung jawab dalam menyediakan beras, Ibu yang memasak nasi dan menggoreng, tahu dibuat oleh pengrajin tahu, garam disediakan oleh petani garam, dan tentunya masih banyak pihak-pihak lain yang terlibat. Pernahkan kita berpikir sejauh itu? Mungkin selama ini kita hanya siap untuk menerima semua itu dalam keadaan sudah jadi…nasi rames!
Sekarang, apa kaitannya antara sepiring nasi dengan pembelajaran? Kini saatnya guru untuk menjelaskan tentang keberadaan manusia sebagai mahluk social. Sebagai mahluk sosial, manusia memiliki keterbatasan dan ketidakmampuan untuk memenuhi kebutuhannya sendiri.
Ajaklah siswa untuk membayangkan suatu keadaan, dimana ketika dia akan ‘makan’ harus mempersiapkan segala sesuatunya seorang diri mulai dari menanam padi selama 6 bulan, mengeringkan air laut untuk membuat garam, menanam kedelai untuk membuat tahu dan tempe, menangkap ikan di laut untuk membuat ikan asin. Keadaan ‘imaginer’ seperti ini haruslah diterapkan, agar siswa memiliki kepekaan terhadap hasil kerja dan jerih payah orang lain.
Untuk membangun rasa kepekaan dan kepedulian, ajaklah siswa untuk membuat pengandaian-pengadaian seperti ini “Seandainya tidak ada petani, kita tidak bisa makan nasi”, “seandainya tidak ada petani garam, tentunya makanan kita tidak ada rasanya”. Dari pengandaian-pengandaian ini, guru bisa mengajak siswa untuk menyimpulkan sendiri tentang ‘pentingnya ada orang lain di sekitar kita’, tanpa adanya mereka maka kebutuhan-kebutuhan kita tidak akan bisa terpenuhi.
Sepiring nasi! Kau telah memberi sebuah inspirasi. Lalu, apakah kita sebagai guru masih bingung dalam mencari metode untuk mengajarkan suatu materi? Ijinkan saya mengutip sebuah anekdot
“Suatu saat dua orang yang berasal dari sekolah yang sama bertemu. Walaupun berbeda angkatan tetapi mereka cepat akrab dan pada saat mereka membicarakan salah seorang gurunya, mereka kemudian tertawa bersama-sama karena setelah obrolan yang panjang terungkap bahwa sang guru tersebut masih melakukan praktek pengajaran yang persis sama, bahkan ketika waktu kelulusan mereka terpaut lebih dari 7 tahun. Ini membuktikan bahwa guru yang bersangkutan tidak mau berubah dan mensejajarkan diri dengan kemajuan jaman. Sudah bukan jamannya lagi kita mengajar berdasarkan diktat kuliah serta keterangan dari dosen-dosen yang mengajar kita saat di universitas dahulu. Jaman berubah demikian cepat dan informasi bertambah terus menerus membuat sebuah ilmu menjadi cepat usang dan ketinggalan.

b.  Kekuatan Do’a Dalam Pembelajaran ( Iwan Gunawan, Guru SD Salman Al Farisi, Bandung )
Seringkali kali dalam suatu pembelajaran banyak siswa yang tidak berminat terhadap suatu pelajaran tertentu, baik karena sikap gurunya ataupun materi yang disampaikan kurang menarik dan berkenan di hati para siswa.
Ketidaktertarikan siswa ini bisa ditampilkan dalam bentuk pembangkangan, ribut ataupun mungkin dengan cara yang lebih sopan, misalnya dengan bertanya kepada guru tentang “apa manfaatnya bagiku” belajar materi ini. Di tengah semakin ketatnya persaingan di dunia pendidikan dewasa ini, merupakan hal yang wajar apabila para siswa sering khawatir akan mengalami kegagalan atau ketidakberhasilan dalam meraih prestasi belajar atau bahkan takut tinggal kelas.
Sepintas, pertanyaan “apa manfaatnya bagiku” ini agak sepele dan tidak perlu pembahasan lebih lanjut. Akan tetapi bagi siswa, hal ini penting untuk diketahui karena menyangkut keaktifan dalam merespon materi pembelajaran, dan rasa aman di dalam mengahadapi masa depan mereka. Sebagaima dikatakan Arden N. Fardesen bahwa hal yang mendorong seorang siswa untuk belajar adalah:
  1. Adanya sifat ingin tahu dan menyelidiki dunia yang amat luas.
  2. Adanya sifat yang kreatif yang ada pada manusia dan keinginan untuk selalu maju.
  3. Adanya keinginan untuk mendapatkan simpati dari orang tua, guru, dan teman.
  4. Adanya uasaha untuk memperbaiki kegagalaan yang lalu dengan usaha yang baru, baik dengan koprasi maupun dengan kompetisi.
  5. Adanya usaha untuk mendapatkan rasa aman bila menguasai pelajaran.
  6. Adanya ganjaran atau hukuman sebagai konsekwensi dari belajar.
Guru harus memberikan rasa aman dan keselamatan kepada setiap peserta didik di dalam menjalani masa-masa belajarnya. Hal ini senada dengan pendapat Moh. Surya (1997) tentang peranan guru di sekolah, keluarga dan masyarakat di pandang dari segi diri-pribadinya (self oriented), seorang guru harus berperan sebagai :
  1. Pekerja sosial (social worker), yaitu seorang yang harus memberikan pelayanan kepada masyarakat.
  2. Pelajar dan ilmuwan, yaitu seorang yang harus senantiasa belajar secara terus menerus untuk mengembangkan penguasaan keilmuannya.
  3. Orang tua, artinya guru adalah wakil orang tua peserta didik bagi setiap peserta didik di sekolah.
  4. model keteladanan, artinya guru adalah model perilaku yang harus dicontoh oleh para peserta didik.
  5. Pemberi keselamatan bagi setiap peserta didik. Peserta didik diharapkan akan merasa aman berada dalam didikan gurunya.
Seringkali, kita sebagai guru mengarahkan permasalahan ini kepada siswa sebagai penyebabnya, baik karena siswa yang malas, tidak punya buku paket atau alasan lain. Seorang guru harus senantiasa mau beintrospeksi pada diri sendiri. Betapa banyak guru sering menempatkan dirinya sebagai “dewa kebenaran” yang seolah-olah serba tahu semua keinginan muridnya. Padahal sejalan dengan tantangan kehidupan global, peran dan tanggung jawab guru pada masa mendatang akan semakin kompleks, sehingga menuntut guru untuk senantiasa melakukan berbagai peningkatan dan penyesuaian kemampuan profesionalnya. Guru harus harus lebih dinamis dan kreatif dalam mengembangkan proses pembelajaran peserta didik. Guru di masa mendatang tidak lagi menjadi satu-satunya orang yang paling well informed terhadap berbagai informasi dan pengetahuan yang sedang tumbuh, berkembang, berinteraksi dengan manusia di jagat raya ini. Di masa depan, guru bukan satu-satunya orang yang lebih pandai di tengah-tengah peserta didiknya.
Guru seringkali terjebak dalam pemecahan masalah “apa manfaatnya bagiku” dengan menggunakan metode-metode yang belum tentu sesuai dengan kondisi yang dihadapi. Dari beberapa metode dan pendekatan yang digunakan, ada satu hal yang kiranya bisa dijadikan ‘alternative’ untuk memecahkan masalah tersebut terlepas dari cara yang telah dilakukan oleh guru seperti memperjelas tujuan yang ingin dicapai, membangkitkan minat siswa, menciptakan suasana yang menyenangkan dalam belajar, memberi pujian yang wajar terhadap setiap keberhasilan siswa, memberikan penilaian, memberi komentar terhadap hasil pekerjaan siswa, dan menciptakan persaingan dan kerja sama yang sehat. Alternatif ini sangat murah dan mudah dilakukan, tanpa perlu mempelajari teori yang rumit yaitu berdoa.
Lalu apa hubungannya antara doa dengan kebermaknaan dalam pembelajaran? Cobalah ingat-ingat kembali oleh kita, berapa kali kita mendoakan siswa-siswa kita dalam belajar atau minimal mendoakan mereka diawal atau diakhir pembelajaran? Walaupun semua guru berbuat demikian, betapa jarang kita mendoakan mereka diawal atau diakhir pembelajaran.
Mungkin kita hanya menutup dan membuka pembelajaran dengan ucapan “selamat pagi anak-anak”, “selamat siang”, “selamat sore” serta ucapan-ucapan lainnya, atau bisa juga langsung ngeloyor meninggalkan anak-anak tanpa sepatah kata pun. Ucapan-ucapan ini bukannya tidak bagus, akan tetapi masih terlalu umum.
Guru adalah orang tua para siswa. Karenanya, Rosulullah melarang para orangtua (guru) mendoakan keburukan bagi anak-didiknya. Mendoakan keburukan kepada anak merupakan hal yang berbahaya. Dapat mengakibatkan kehancuran anak dan masa depannya.
Cobalah tambahkan doa dalam memulai dan mengakhiri pembelajaran kita dengan doa seperti ini “semoga pembelajaran hari ini bisa bermanfaat buat masa depan kalian”, “mudah-mudahan Allah SWT memberikan keberkahan terhadap ilmu yang baru saja kalian pelajari” atau mungkin dengan doa-doa lain yang lebih khusus. Ternyata hal ini sejalan dengan firman Allah “Berdoalah kamu kepadaKu niscaya Aku perkenankan doa permohonan kamu” (QS: Al-Mukmin:60).
Jadi, kalau selama ini anak-anak kita membangkang, ribut dan tidak menyenangi materi yang kita sampaikan, atau ilmu yang disampaikan oleh kita dirasakan tidak bermanfaat oleh anak didik kita, boleh jadi karena kita kurang mendoakan mereka atas ilmu yang telah dipelajarinya. Dengan dilantunkannya doa oleh guru buat murid, maka akan terjalin pola pembelajaran dalam suasana takaful yaitu perasaan senasib dan sepenanggungan; semangat saling menasehati dalam kebaikan dan kesabaran di dalam mencapai tujuan belajar. Dengan melafadzkan do'a pada awal dan akhir pembelajaran akan tercipta check-and-balance dan menjadikan do'a sebagai parameter kesuksesan pembelajaran kita.
Rosulullah SAW bersabda, “Janganlah kalian mendoakan keburukan kepada diri kalian, janganlah kalian mendoakan keburukan kepada anak-anak kalian, janganlah kalian mendoakan keburukan kepada pelayan-pelayan kalian, dan janganlah mendoakan keburukan kepada harta kalian. Janganlah kalian mendoakan keburukan sebab jika waktu doa kalian bertepatan dengan saat-saat dikabulkannya doa, maka Allah akan mengabulkan doa kalian (yang buruk itu).” (HR. Abu Dawud). Semoga kita termasuk guru-guru yang senantiasa memanfaatkan akal dan mendoakan para siswanya untuk kemajuan pembelajaran. Amiin

4. Pendidikan Karakter Yang Berhasil
Keberhasilan program pendidikan karakter dapat diketahui melalui pencapaian indikator oleh peserta didik sebagaimana tercantum dalam Standar Kompetensi Lulusan SMP, yang antara lain meliputi sebagai berikut:
  1. Mengamalkan ajaran agama yang dianut sesuai dengan tahap perkembangan remaja.
  2. Memahami kekurangan dan kelebihan diri sendiri.
  3. Menunjukkan sikap percaya diri.
  4. Mematuhi aturan-aturan sosial yang berlaku dalam lingkungan yang lebih luas.
  5. Menghargai keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkup nasional.
  6. Mencari dan menerapkan informasi dari lingkungan sekitar dan sumber-sumber lain secara logis, kritis, dan kreatif.
  7. Menunjukkan kemampuan berpikir logis, kritis, kreatif, dan inovatif.
  8. Menunjukkan kemampuan belajar secara mandiri sesuai dengan potensi yang dimilikinya.
  9. Menunjukkan kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari.
  10. Mendeskripsikan gejala alam dan social.
  11. Memanfaatkan lingkungan secara bertanggung jawab.
  12. Menerapkan nilai-nilai kebersamaan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara demi terwujudnya persatuan dalam negara kesatuan Republik Indonesia.
  13. Menghargai karya seni dan budaya nasional.
  14. Menghargai tugas pekerjaan dan memiliki kemampuan untuk berkarya.
  15. Menerapkan hidup bersih, sehat, bugar, aman, dan memanfaatkan waktu luang dengan baik.
  16. Berkomunikasi dan berinteraksi secara efektif dan santun.
  17. Memahami hak dan kewajiban diri dan orang lain dalam pergaulan di masyarakat; Menghargai adanya perbedaan pendapat.
  18. Menunjukkan kegemaran membaca dan menulis naskah pendek sederhana.
  19. Menunjukkan keterampilan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris sederhana.
  20. Menguasai pengetahuan yang diperlukan untuk mengikuti pendidikan menengah.
  21. Memiliki jiwa kewirausahaan.
Pada tataran sekolah, kriteria pencapaian pendidikan  karakter adalah terbentuknya budaya sekolah, yaitu perilaku, tradisi, kebiasaan keseharian, dan simbol-simbol yang dipraktikkan oleh semua warga sekolah, dan masyarakat sekitar sekolah harus berlandaskan nilai-nilai tersebut.



BAB III
PENUTUP
A.  Kesimpulan
Dari pembahasan di atas penulis dapat menyimpulkan beberapa kategori yaitu:
  1. Bangsa Indonesia telah berusaha untuk meningkatkan kesesuaian dan mutu pendidikan karakter melalui sekolah-sekolah, terutama Sekolah Menengah Pertama (SMP), karena anak usia SMP sangat cocok untuk diberi pembelajaran tentang pendidikan karakter.
  2. Guru adalah orang tua para siswa. Karenanya, Rosulullah melarang para orangtua (guru) mendoakan keburukan bagi anak-didiknya. Mendoakan keburukan kepada anak merupakan hal yang berbahaya. Dapat mengakibatkan kehancuran anak dan masa depannya.
  3. Pendidikan karakter bertujuan untuk meningkatkan mutu penyelenggaraan dan hasil pendidikan di sekolah yang mengarah pada pencapaian pembentukan karakter dan akhlak mulia peserta didik secara utuh, terpadu, dan seimbang.
Bila pendidikan karakter telah mencapai keberhasilan, tidak diragukan lagi kalau masa depan bangsa Indonesia ini akan mengalami perubahan menuju kejayaan. Dan bila pendidikan karakter ini mengalami kegagalan sudah pasti dampaknya akan sangat besar bagi bangsa ini, negara kita akan semakin ketinggalan dari negara-negara lain.

B.   Saran
  1. Pemerintah harus selalu memantau atau mengawasi dunia pendidikan, karena dari dari dunia pendidikan Negara bisa maju dan karena dunia pendidikan juga Negara bisa hancur, bila pendidikan sudah disalah gunakan.
  2. Selain mengajar, seorang guru atau orang tua juga harus mendo’akan anak atau muridnya supaya menjadi lebih baik, bukan mendo’akan keburukan bagi anak didiknya.
  3. Guru harus memberikan rasa aman dan keselamatan kepada setiap peserta didik di dalam menjalani masa-masa belajarnya, karena jika tidak semua pembelajaran yang di jalani anak didik akan sia-sia. Semoga karya tulis dapat bermanfaat bagi kita semua, khususnya bagi pembaca. Amiiin..


Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Blogger Theme by Lasantha - Premium Blogger Templates | Affiliate Network Reviews